Jepang Meminta China Untuk Menghentikan Tes Covid-19 Anal Pada Warga Jepang

Jepang Meminta China Untuk Menghentikan Tes Covid-19 Anal Pada Warga Jepang – Pemerintah Jepang telah meminta China untuk tidak membuat warga Jepang yang memasuki negara itu menjalani tes Covid-19 setelah menerima keluhan “tekanan psikologis” dari beberapa dari mereka, juru bicara pemerintah mengatakan Senin. Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan pemerintah telah membuat permintaan melalui Kedutaan Besar Jepang di Beijing, meskipun belum diberitahu tentang perubahan apa pun dalam kebijakan China tentang cara melakukan uji reaksi berantai polimerase untuk virus korona baru.

Kato mengatakan pada konferensi pers reguler pemerintah akan terus mendesak China untuk membebaskan warganya dari metode tes semacam itu, yang digunakan pada beberapa dari mereka yang dikarantina atau memasuki China, mencatat bahwa “belum dikonfirmasi di tempat lain di dunia.” Amerika Serikat telah memprotes China setelah mengetahui beberapa pejabat AS menjadi sasaran metode pengujian, menurut CNN. China mulai menggunakan usap anal untuk menguji mereka yang dianggap berisiko tinggi tertular Covid-19, TV pemerintah melaporkan pada akhir Januari dengan pengguna media sosial dan pelancong menggeliat atas prosedur invasif yang menurut dokter dapat lebih efektif dalam mendeteksi virus.

Pejabat mengambil usapan anal dari penduduk lingkungan dengan kasus Covid-19 yang dikonfirmasi di Beijing minggu lalu, kata penyiar CCTV, sementara mereka yang berada di fasilitas karantina yang ditunjuk juga telah menjalani tes, AFP melaporkan pada bulan Januari. Metode usap anal “dapat meningkatkan tingkat deteksi orang yang terinfeksi” karena jejak virus bertahan lebih lama di anus daripada di saluran pernapasan, kata Li Tongzeng, seorang dokter senior dari Rumah Sakit You’an Beijing, kepada CCTV.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *